Perihal

CIMG2741 Foto diri Aki & KomputerSaya Eman Sudinta, usia 70 tahun, pensiunan BUMN. Hidup bahagia dengan satu istri, tiga anak, tiga mantu, dan tujuh cucu yang sangat saya cintai. Saya berminat memperhatikan lingkungan hidup, seni budaya, dan senang bepergian wisata, meski hanya wisata lokal dan jarang dilakukan.

Saat pensiun ini banyak waktu luang untuk menulis, tapi karena menulisnya amatiran jadi tak layak tayang di koran-koran, untung ada yang mau menampung yaitu di webblog ini, gratisan lagi! Tentang apapun yang pantas dan bisa ditulis, ya saya tulis saja. Namanya menulis membawakan apa kata hati jadi tak perlu aneh jika topiknya pun gado-gado.

Bandung, diedit terakhr 25 Februari 2016

Wassalam

Eman Sudinta

66 thoughts on “Perihal

  1. Mengisi masa-masa pensiun dengan menulis tentunya sangat menyenangkan ya Pak…Salam kenal dari saya🙂

  2. Oh, terima kasih Mbak Evi, salam kenal juga, ternyata Anda yang pertama kali komen di halaman Prihal ini. Iya, menulis sebagai pengisi waktu bagi saya lumayan menyenangkan.

  3. Wah.. banyak sekali tulisan-tulisan Bapak yang menarik perhatian saya. Tulisan-tulisan tentang Bandung, jaman dulu dan bahkan tentang tembang-tembangpun banyak. Ada Sinom, Maskumambang, Ginanti, Durma, Pucung, Pangkur dan sebagainya.. sehingga walaupun textnya Sunda, saya jadi bisa melantunkannya dengan pupuh yang sama di Bali. Karena semua pupuh/type tembang itu pun ada di Bali (namun tentunya dalam bahasa Bali) dan setahu saya di Jawa juga sama. Senang mengagumi karya seni leluhur leluhur kita yang penuh dengan filsofi kehidupan. Sayang jika hilang begitu saja dan generasi berikutnya tak ada yang memepelajarinya. Salut buat Bapak. Salam kenal ya Pak..

  4. Terima kasih Bu sudah mampir malah menulis tentang tembang lama, memang budaya kita banyak persamaannya. Buku-buku wawacan (cerita) zaman dahulu ditulis dengan memakai tembang-tembang seperti di atas, tergantung suasana yang diceritakan misal sedang marah atau bahkan perang dipakai lagu Durma, demikian juga jika sedang bicara soal cinta digunakan tembang Asmarandana. Nampaknya zaman dahulu jika memberikan pelajaran tentang sesuatu di pedepokan-pedepokan banyak yang dihapal dengan cara ditembangkan. Oh, untuk itu tentu Ibu lebih tahu. Salam kenal juga.

  5. Salam kenal, Pak Eman.
    Saya salut karena Bapak masih tetap eksis dengan menulis dan bersosialisasi.
    Mudah-mudahan saya bisa belajar banyak melalui tulisan-tulisan Bapak.🙂

  6. Salam kenal juga, Pak. terima kasih atas kunjungannya. Meski umur sudah 65 tahun saya masih terus belajar dalam menulis, dan rencananya akan terus menulis selama masih sanggup.

  7. Salam kenal juga, Kang Opik mari kita tulis soal Bandung dari berbagai sudut

  8. Dupi KangEman linggih di kacamatan mana? Bagus sekali semua tulisannya, sama-sama warga Bandung baheula, salam.

  9. Hatur nuhun Pak Bardi, ah eta mah diajar tulas-tulis tambi nganggur ma’lum pangsiunan. Rupina sakacamatan sareng Bapak nya?

  10. Ah, tamba menganggur seorang aki-aki, fotonya sebagian besar iya Aki sendiri yang mengambil. Terima kasih sudah berkunjung

  11. Luar biasa pak, saya suka dengan tulisan2 bapak… Enak dibaca dan banyak pengetahuan yang bisa saya dapat disini.. Salam kenal pak…

  12. Pingback: Menjadikan Buku Sebagai Pajangan Dinding Rumah Kita | TotoSociety.com

  13. Aki Eman, salam kenal dari saya Putu Budiastawa di Bali Barat. Semoga ini awal silaturahmi yang bermanfaat buat saya. Bolehkah saya menaruh link blog ini ke daftar Keluarga Blog saya?

  14. Putu Budiastawa saya gembira bisa berkenalan dengan anda, boleh sekali malah saya sangat senang

  15. hampura aki eman…..
    abdi teh baraya aki sanes….??? kumargi tema-na sami, janten meni asa wara’as
    sami oge abdi van bandung [coret]….hehehehe..mung ayeuna mah nuju ngalalana ka tasikmalaya…

    salam baktos ti baraya aki eman [diaku sigana mah :D]
    blognoerhikmat

  16. Kantenan bae atuh diaku pisan baraya, tos urang Bandung teras urang Sunda mun pancakaki teu kapanggih pan urang teh saturunan ti Nabi Adam, atuh jembarna mah urang teh sami-sami mahluk Allah SWT. Salam kenal ti Aki Eman curat coret pangangguran ma’lum pangsiunan. Wassalam

  17. Assalamu’alaikum wr.wb.

    Sok sanaos mung di maya … tetep wae gening atah anjang … hatur punten aki

    Salam baktos mugia sehat wal afiat

  18. Asslm.
    Kunjungan balik ki. Blog dan kontennya bagus, kayaknya saya bakalan betah di sini, menyimak pengalaman hidup dari senior, ki eman…

  19. Salam kenal Ki Eman, dari tadi baca cerita travellingnya Aki di Bandung, serasa kembali ke masa silam. Tapi tak satupun Aki cerita di kawasan mana Aki tinggal, dan ceritakan

  20. Ah biasa aki-aki cerita ngalor ngidul barangkali bisa bermanfaat untuk kaum muda

  21. Pak Noer terima kasih, saya juga senang membaca tulisan di blognya Pak Noer. Wassalam

  22. Salam kenal kembali, sami lah orang Bandung, terima kasih sudah komentar, saya tak bisa membalas kunjungan nih kemana?

  23. salam kenal pa ….. saya helmy , tulisan bapak bagus2 lo..! bapak salah satu penggemar sate bandeng resto embok sarikah juga ya….! semoga bapak sehat selalu..! saya helmy menantu yang buat sate bandeng di embok sarikah

  24. @helmy, terima kasih, salam kenal kembali semoga eo-nya semakin maju, wasalam.

  25. berknjung untuk menyampaikan salam persahabatan gan …
    salam kenal dan sukses selalu buat agan …🙂

  26. Dank je wel voor de Ursulinen HBS foto. Je website is zeer belangrijk voor het behoud van de bijzondere gebouwen o.a. in Bandung. Vriendelijke groet William

  27. William, dank je wel voor visited my website, I hope so. Vriendelijke groet Eman. Salam sejahtera dari Bandung.

  28. Assalammualaikum. Sampurasun, nuju milarian perkawis ‘Pangeran Kornel’, kenging Blog ieu, resep aya nu rajin nyatet panineungan Bandung jaman kapungkur, sok resep maosna. Abdi kawon ku rajinna😀
    Salam Baktos.🙂

  29. Wa alaikum salam, hatur nuhun tos rurumpaheun, ah ieu mah tambi nganggur ma’lum pangsiunan ari incu tararebih, janten kitu bae tulas tulis sahayuna

  30. Ron, sami-sami wilujeng tepang, nuhun tos ngalongok sareng komentar di dieu, katampi salam ti tatar pasundan komo deui ieu ti Sumedang Garut. Wassalam

  31. salam .. sae pisan artikelna .. mdh2n jadi ilmu pengetahuan bagi yang muda-muda .. baktos pak eman, salawasna sing aya dina kasehatan …

  32. Hendriana, nuhun tos rurumpaheun maos sareng masihan komentar di ieu blog, ieu mah hatur lumayan wungkul tambi nganggur. Wassalam

  33. Rampes ciburuan, sisinanteneun rurumpaheun, salam pangwanoh ditampi pisan, sami-sami sawangsulna ngawanohkeun ti pribados. wassalam

  34. Postingan perdana saya di sini.. Salam kenal, pak… salam hangat dari kota hujan😀

  35. Salam kenal Pak. Tulisannya rapih sekali dan ringan dibaca, jadi ingin ikutan menulis hal yang serupa tentang tempat tinggal saya. Terima kasih pak, inspiratif🙂

  36. Nepangkeun aki, abdi ti lembur anyar palih wétan alias Antapani. Nyaan ari sepuh mah jero lalakon, abdi meuni resep macaan seratanna. Utamina anu aya sangkut pautna sareng kasundaan… kahoyong mah ‘paamprok jonghok’ di alam nyata. Kénging kitu pami abdi nganjang? sok sanaos nyandak awak salambar?

    hatur nuhun

  37. Wah, rupanya Bapak sangat tertarik dengan novel Jepang klasik. Dari daftar Novel Jepang Terjemahan, setahu saya “Women in the Dunes” belum pernah diterjemahkan/diterbitkan. Catatan Harian, Tanizaki juga saya belum pernah dengar. Yang jelas, yang sudah terbit adalah nomor 1-8, 11, dan 12.

  38. Pak Eman, senang baca blog Bapak. Pak, apakah bapak mungkin punya informasi, dimana kira-kira di Bandung saya bsa mendpatkan Quran Bacaan Mulia (HB Jassin)? Salam,

  39. Ciptadis, maaf saya belum punya informasi dimana Alquran bacaan mulia. Apakah mungkin ada di TB Gunung Agung atau di pasar buku Palasari Bandung, wass.

  40. Kang bilih bade mulangkeun panineungan, sim kuring kuring nyimpen file digital filem-filem baheula (Ben Hur. Filem koboyna Clint Eastwood, Charles Bronson, Franco Nero, Lee Van Cleef) sabagian subtitle tis dibasa Sundakeun. Sim kuring ge tos cueut ka hareup, mung tacan dipercanten gaduh incu.

  41. Saya kagum dengan Eyang… masih produktif menulis.. semoga bisa terus berkarya, diberi kesehatan dan kekuatan untuk terus ngeblog.
    Salam dari Jogja.

    Yoseph

  42. assalamu alaikum pa,,,, maaf pa eman kalo boleh saya tanya kalo masuk ke piade bawa rombongan itu sistemnya gimana? lam knal terimakasih pa

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s