Semangat Berbahasa Daerah

Jangan heran jika semakin jauh dari kota besar bahasa daerah seumpama bahasa Sunda dan bahasa Jawa masih ramai dipakai oleh para penuturnya. Jadi merasa optimistis bahwa bahasa ibu akan tetap terpelihara dengan baik. Untuk sementara berita akan banyak bahasa daerah yang hilang, lupakan saja.

Lihat saja semisal khotib naik mimbar pada saat hotbah hari Jumat di daerah Ciamis utara akan terdengar kata-kata yang harus diucapkan yang mengajak untuk bertaqwa: “Sim kuring cumeluk ngajak ngahiap ka sakumna jamaah kanggo ngandelan katakwaan urang ka Allah SWT“. Tentu juga di daerah berbahasa ibu lain, akan lain juga penuturannya.

Bukan hanya pada saat khotbah Jumat menggunakan bahasa daerah, akan tetapi semangat bertutur bahasa ibu juga pada acara resmi pernikahan misalnya. Pengantin pria akan lancar berbahasa Sunda tatkala akad nikah: “Tarima kuring nikah ka anu binti anu kalawan maskawin saanu dibayar lunas“. Baik-baik saja memang yang paling afdol dan dimengerti adalah bahasa daerah itu.

Saya mengusulkan kalau wawancara atau testing yang berhubungan dengan kemampuan berbahasa bukan bahasa asing saja misal bahasa Inggris dan Perancis juga kemampuan berbahasa daerahnya dan bahasa daerah lain ditanyakan. Suatu saat orang akan bangga bisa berbahasa Indonesia, Inggris, Jerman, Sunda, Jawa, dan Bugis.

Tapi meski menggebu berbahasa ibu, jangan lupa hadirin pendengar, jika hadirin banyak yang tidak menguasai bahasa daerah tertentu, seyogianya berbahasa Indonesia saja.

Pernah kejadian ketika mengantar calon pengantin pria dari daerah Jawa Barat ke wilayah Jawa Tengah. Rombongan pengiring pengantin dari Jawa Barat yang sama sekali tidak mengerti bahasa Jawa kromo inggil sempat “berisik” karena tidak mengerti apa yang diucapkan kala protokol membawakan narasi sungkeman berbahasa jawa kelas keraton Solo. Seyogianya hadirin ikut haru karena sepasang pengantin akan dilepas oleh ibu bapaknya mengarungi hidup rumah tangga berdua. Karena keharuan itu tidak terasa malah sebagian diam-diam pada difoto. Dan sepertinya mengurangi kehidmatan yang diharapkan. Nah, demikian juga jika orang Sunda mengadakan upacara harus lihat-lihat dahulu hadirin.

Advertisements

Yang Menarik Dari Berbahasa Daerah

Meskipun bahasa daerah terancam punah, tapi jangan pernah menyerah, selagi masih bisa terus pertahankan, dan berbicaralah dengan bahasa ibu dengan yang mengerti, dengan urang lembur, dan jika kita datang ke lembur. Budaya dan bahasa sangat besar ikatannya, jadi kalau bahasa ibu tak pernah lagi ada yang menuturkan, akan hilang juga berbagai kearifan lokal, contoh-contoh kebajikan, kebijakan, kebaikan, peninggalan karuhun. Salah satu lagu berbahasa Sunda dari Bimbo yang di haleuangkeun oleh Iin Parlina dalam sebaris sairnya yang saya ingat disebutkan bahwa bahasa daerah adalah induknya perasaan yang mendalam, dan maka dari itu jangan malu untuk berbahasa daerah.

Di Bandung, apalagi di daerah yang komunikasi sehari-hari berbahasa Sunda dalam acara pernikahan umpamanya, selalu menggunakan bahasa daerah sebagai bahasa pengantar. Apalagi saat-saat upacara adat nyawer, nincak endog, buka panto, meuleum harupat, sungkeman, selalu narasinya bahasa Sunda. Hadirin yang mengerti bahasa Sunda akan ikut meneteskan air mata saat kedua pengantin berpamitan dan kedua orang tua melepas mereka untuk memulai hidup baru.

Penggunaan bahasa daerah di acara-acara budaya sangat lajim di kita, meskipun ada sebagian hadirin yang tidak mengerti maka biasanya mereka memakluminya. Karena di beberapa daerah lain pun jika melibatkan upacara adat selalu menggunakan bahasa ibu. Misal yang pernah saya alami ketika menghadiri acara pernikahan suku Banjar, Minang, Bugis, dan Jawa.

Ada kejadian yang cukup menarik, teman saya suku Bugis akan menikahkan keponakannya dengan mojang Priangan dari daerah Garut. Dia ngotot ingin sambutan “menyerahkan calon mempelai pria” dibawakan dengan menggunakan bahasa Sunda. Saya membuatkan teks pidato dalam bahasa Sunda, dan ada terjemahan dalam bahasa Indonesia biar dia sendiri yang akan membacakannya mengerti juga artinya. Dia teman saya itu tidak main-main, betul-betul membacakannya, dan mendapat tepuk tangan aplaus dari fihak tuan rumah.

Ternyata meskipun banyak dan warna warni bahasa daerah di Indonesia ini, penuturnya atau pendengarnya dari penutur bahasa lain sangat-sangat saling memaklumi. Kerukunan lewat bahasa mengagumkan bukan?

Beluk, Nungguan Nu Tas Ngajuru

Kamari, dina postingan anu anyar kaliwat kuring nyaritakeun “ngagebrag” orok anu karek pisan dilahirkeun. Ceuk indung kuring jeung ceuk kolot-kolot harita cenah ngarah budakna teu rerenjagan, teu ngajentul teu puguh, ulah teunggar kalongeun, binekas, aktif, sagala bisa, jeung sehat salalawasna. Kitu cenah duka ari bener henteuna mah. Meureun mun ayeuna mah mending divaksinasi, dipariksa dokter ngarah ari panas teu step, omat-omat ulah nepika autis, lamun rada beda kalakuan atawa dina aktifitasna rada beda jeung nu sejen nu saumur, pasti gancang dibawa ka psikolog anak.

Keur kuring budak, asa loba pisan anu ngalahirkeun, loba nu ngajuru boh ua atawa bibi, oge geus lir lanceuk mah, samalah indung kuring ngalahirkeun adi kuring anu bungsu. Ari dipikir-pikir atuda dulur-dulur naha lanceuk, bibi, oge ua, keur ngarora keneh keur waktuna anu produktif pisan, masa subur keur nyitak anak. Katurug-turug can aya program KB, anu ka beh dieunakeun eta KB teh diwajibkeun komo ka pagawe nagri mah. Jadi teu aneh harita mah lamun anu baroga anak welasan teh.

Lamun kuring diajak ku indung ngalongok anu ngajuru, sok daek wae  sanajan jauh ti lembur oge, aya nu di Gereba, di Bangbayang, di Cieurih, di Cilongok, atawa di Munjul, teuing kumaha tetenjoan kuring mah di nu ngajuru teh bet siga di nu hajat, Nya resep bae keur kuring mah kahiji loba dahareun, kaduana bisa ulin jeung dulur misan atawa dulur sabrayna waktu peuting komo mun caang bulan mah di buruan.

Tah, di lembur kuring keur ngareuah-reuah anu anyar boga orok, tatangga, geus lir nu disebut dulur mah, sok daratang nganjang ngalongok, teu lengoh datang teh rupa-rupa babawaanana, nu rada katalingakeun ku kuring loba anu mawa uras atawa leupeut jeung deungeuna goreng lauk, goreng tempe atawa oncom ditipungan, asa ngeunah bae karasana teh.

Ti mimiti poean gubrag orok ka alam dunya geus pakpikpek nu babantu sabisa-bisa, saaya-aya, nu teu bisa pura-pura bisa, geus lir anu bisa mah gancang prungna, nu teu aya diaya-ayakeun, aya anu ngabedahkeun balong, atawa meuncit hayam jago, jeun teuing diherengan ku nu bogana biasana mah cocooan lanceuk si orok.

Di tepas atawa di tengah imah, atuh mun hareurin di hareup di kamer tamu, ngampar samak, peutingna nyeungeut lampu patromaks, mani caang ngempray, anu biasa sapopoe kakalicesan oge da ku cempor minyak tanah tea, zaman harita atuh can aya lustrak listrik.

Ba’da sholat isya teh ti tajug da tuluy bae ngabring ka imah anu tas ngajuru, sihoreng simana horeng erek beluk tea. Ari beluk teh nyaeta nembangkeun pupuh make lagu buhun sorana dihaleuangkeun dialeu-aleu. Seni beluk kuduna mah dipaenkeun ku, biasana lalaki, 4 – 9 urang dipingpin ku juru ilo nyaeta minangka dalangna. Eta Si Juru Ilo atawa dalangna teh nu macakeun sairna dina wangun wawacan. Ari wawacan nyaeta hiji karya sastra Sunda anu wanguna nuturkeun pola pupuh. Jadi eta si wawacan teh nyaeta mangrupa carita anu didangdingkeun, ari pupuhna mah biasa bae saperti kinanti, asmarandana, sinom, dangdanggula, durma, jeung sajabana.

Balik deui ka imah anu boga orok tea sok kadangu galuntreng,

Ceuk Bi Omoh ti pawon: “Rek beluk wawacan naon ayeuna?”

Ceuk juru Ilo, kabeneran emang kuring Mang Sukarma: “Eta wae si kukut wawacan Panji Wulung”

“Jih, naha Panji Wulung deu Panji Wulung deui, kuring mah hayang lalakon Purnama Alam, rame cenah bejana” Cek Bi omoh

“Kapan buku wawacan Purnama Alam mah diinjeum ku Jang Guru Ewo aya nu ngajuru di Nangoh, kapilanceukna” jawab Mang Sukarma, “keun bae da loba barudak ngora anu can nyarahoeun, hayu atuh urang mimitian”.

Bari nulis ieu postingan kuring nyandingkeun buku Wawacan Rengganis, teu boga wawacan Panji Wulung mah. Geura ieu ku kuring rek ditulis padalisan ka hiji jeung kadalapan dina pupuh asmarandana:

1. Kasmaran kaula mudji, ka Gusti Adja wa djala, nu murah ka mahluk kabeh, djeung mudji utusanana, Kangdjeng Nabi Muhammad, nyaeta Nabi panutup, miwah mudji sahabatna.

8. Katjatur sahidji nagri, ngaran nagri Djamin-erak, radjana tilar kadaton, anu matak luluasan, tina bawaning tresna, sungkawa manah kalangkung, ku sabab pupus garwana.

Tah eta baris demi baris dibaca ku juru ilo, breng ditembalan ku pamaen (tungtungna mah saha bae nu bisa) diturutan saperti sakumaha nu diucapkeun ku juru Ilo, tapi bari dihaleuangkeun sakumaha judulna saperti conto di luhur mah pupuh asmarandana. Sakainget di lembur kuring mah teu dilaeu-laeu laguna teh, sigana teu aya nu bisaeun, tapi ari ngaran lagu-lagu pupuh mah arapaleun pisan.

Teu pati ngabandungan nepi ka jam sabarah eta beluk teh, atawa sabaraha peuting diayakeunnana. Tapi pikeun kuring mah asa ngarasa resep sabab ngabandungan dongengna, jeung deui eta loba susuguh…

Duka ti iraha eta tradisi beluk di imah nu anyar boga orork teh mimitina, sarua oge duka nepi ka iraha eta kabiasaan teh leungitna, da ayeuna mah dilembur kuring beunang dipastikeun geus teu aya, geus sirna bareng sigana jeung sirnana juru ilo jeung pamaena dipundut Ku Gustu Nu Murbeng Alam, ngan kari waasna wungkul…

Cag!

Zaman Baheula, Ngagebrag Orok…

Ari geus aki-aki mah osok hayaaang bae ngadongeng teh, ngadongeng naon? Ah, rupa-rupa bae pangalaman zaman baheula, zaman keur budak. Naon sababna osok hayang bae ngadongeng atawa cacarita kanu ngarora? Sabab na mah cenah ari Si Aki geus ngalaman mangsa katukang, ari nu ngarora mah kapan acan. Kaduana sugan bae jadi picontoeun pikeun anu ngarora, komo mun ngamotivasi anu positif keur ngambah ieu kahirupan. Katiluna ngadongeng teh ngarah teu leungit rupa-rupa carita atawa pangalaman teh. Naha openan teuing atuh keun wae laleungiteun oge! Jiiih apan ngarah jaga mun aya nu hayang nyaho teu leungiteun teuing raratan, pan idealna mah engkena bisa jadi carita anu disambung sarungsum.

Ari nu ngaran zaman baheula wates waktuna teh ti iraha nya? 10, 20, 30, saratus taun, atawa sarebu taun kaliwat? Ah, atuh nu arek didongengkeun teh anu kuring (aki-aki tea) inget jeung ngalaman bae, saupamana ti mimiti taun 50-an, kuring gubrag ka dunya ceuk beja mah taun 1946. Sok sanajan boga tanggal kalahiran, eta mah meunang ngira-ngira bae, da geuning zaman harita di pilemburan mah tara aya nu haat nyatet tanggal lahir anakna, kilang bara atuh nyieun akte kelahiran mah. Sok sanajan eta tanggal teh meunang ngira-ngira tapi … nurustunjung (punten!) na teh ku barudak jeung ku incu make jeung diulang tahun keun deuih…

Anu rek dicaritakeun teh tempatna di wewengkon Ciamis Kaler atawa Ciamis Utara meureun mun teu salah mah zaman ayeuna wewengkon sapanjang jalan anu ngajembat ti Ciamis kota nepi ka Kabupaten Kuningan, Kacamatan anu kaliwat teh kacamatan Baregbeg, Cipaku, Kawali, Panjalu, nepika Panawangan.

Naon sababna kuring nulis dina basa Sunda kapan biasana mah dina bahasa Indonesia? Utamana mah nyaritakeun zaman harita, di tempat eta anu eta tempat teh tug nepi ka kiwari keur komunikasi teh ngagunakeun basa Sunda, asa kamalayon mun nulis henteu dina basa indung teh. Atuh leuwihna ti eta, asa loba kekecapan ti mimiti judul carita euweuh babandinganana dina bahasa Indonesia, atawa eta mah ketang kaasup katuna kuring dina cumarita atawa tutulisan.

Aduh, ieu teh bet loba pisan sanduk-sanduk papalaku, panjang teuing bubukana, ari kana eusi nu rek dicaritakeun mah teu kaur prak atawa teu kaur pok. Lain, lain dongeng dongengek nedunan kahayang budak anu menta pangdongengkeun “Zaman baheula aya hiji raja kabeukina gedang atah, komo nu asak mah… “. (Nyutat tina buku “Sura-Seuri Sunda meunang H.D. Bastaman).

Tah, zaman harita ari anu ngajuru (aduh ieu teh asa teu pantes keur manusa mah, da ngajuru mah keur embe, munding, atawa sapi). tara ieuh ditulungan ku bidan atawa jajauheun ku dokter umum atawa geuning beh kota jeung nu boga pakeunna mah make jeung dokter spesialis kandungan sagala. Zaman harita mah cukup ku paraji atawa di lembur kuring mah disebutna “Ma beurang” atawa “Indung beurang”. Teuing kuring teu ngabandungan atawa kumaha tara aya paribasa orok memeh dilahirkeun “letak sungsang” atawa jalan ngalahirkeun kahalangan ku bali, asa can ngadenge anu disesar sagala. Kabeh ngalahirkeun normal, da memang normal lain, ngajuru mah lain panyakit, tapi pikabungaheun, pagawean pang mulyana anu teu bisa dipigawe ku kaum bapa.

Ari budak lahir ceuk ingetan kuring asa tara diazanan dina ceuli katuhu, tuluy dikomatan dina ceuli orok beulah kenca siga zaman beh dieu. Nu kawenehan teh ku paraji atawa Ma Beurang tea “digebrag”. Prak-prakanana basajan bae nyaeta orok keur sare atawa keur beunta oge meunang meureun digolerkeun dina dipan. Tuluy si Paraji teh nyekel batu ukuran leuwih gede batan peureup kolot, Eta batu teh digebragkeun atawa diteunggeulkeun ka… gigireun orok kencaeun atawa katuhueun. Unggal gebrag eta batu kana palupuh atawa dipan tea pok Si Ma Beurang teh ngucapkeun: “Ulah sadenge-dengena lamun lain dengeeunana!” Brag ngagebrag: “Ulah sadeuleu-deuleuna lamun lain deuleueunana!” Brag ngagebrag deui: “Ulah sakecap-kecapna lamun lain kecapkeuneunana!”

Teu siga zaman ayeuna poe ieu ngajuru, isukna biang bayi geus bisa leumpang. Baheula mah tas ngalahirkeun teh tuluy ngagoler bae, bari ditunjangeunana digoleran batu gede ngarah ngeunah nu nyanghunjar bari ngajejek batu.

Ma Beurang bulak balik ka nu tas ngajuru, sakalian ngamandian jabang bayi bari jeung ngurus indungna. Can opat puluh poe mah Indung Beurang tara kendat ngalongokan kanu tas ngajuru, sanajan indung orok geus jagjag oge. Ongkoh sakalian ngagebah bapana si orok bisi ngaragamang memeh 40 poe.

Cag!

 

Rumah Antik Di Bukit

Sewaktu saya berkesempatan jalan-jalan sendiri, memisahkan diri dari rombongan,  di Kota Bukittinggi pada bulan Agustus 2013 yang lalu, agak mencari-cari bangunan rumah hunian peninggalan zaman baheula, berupa rumah antik sebagai warisan budaya. Rumah-rumah beronjong atau rumah gadang memang banyak kelihatan, tapi saya ingin memotret rumah-rumah hunian zaman bahari.

Bukittinggi adalah kota lama sejak zamannya Siti Nurbaya, apalagi jika diukur dengan Jam Gadang atau Benteng Fort De Kock, harusnya banyak rumah peninggalan yang antik hunian orang Belanda misalnya.

Saya sempat mencari-cari sepanjang Jalan A Yani, yang apalagi disambung dengan Pecinan biasanya banyak ditemukan rumah-rumah lama. Di Pecinan mungkin rumah-rumahnya sudah pada dirombak jadi rumah atau toko zaman sekarang.

Foto-foto di bawah ini adalah rumah-rumah yang khas dan specifik, sepertinya rumah-rumah peninggalan zaman bahari. Namun sebagian tidak terurus dan tidak berpenghuni. Untuk mempertahankan rumah-rumah antik harusnya ada perdanya (siapa tahu sudah ada) agar jangan sampai dibongkar diganti dengan bangunan modern.

Kota tanpa bangunan lama seperti kota bisu, tak berbicara apa-apa.

Bangunan Rumah Model Lama

Bangunan Rumah Model Lama

Bangunan Rumah Model Lama

Bangunan Rumah Model Lama

Bangunan Rumah Model Lama

Bangunan Rumah Model Lama

Tiga rumah diatas terletak di jalan ke arah Lembah Sianok

Bangunan Rumah Model Lama

Bangunan Rumah Model Lama

Rumah di atas terletak di Jalan Panorama

Bangunan Rumah Model Lama

Bangunan Rumah Model Lama

Bangunan Rumah Model Lama 6

Bangunan Rumah Model Lama 7

Saya memang kurang jeli mencari, lain kali bisa memberikan informasi yang lebih jelas.

Sekian dahulu

Aki-Aki Piknik Ke Bali, Yang Unik Yang Menarik

Sebetulnya aku sudah dua kali menginjakkan kaki di Pulau Seribu Puri ini, pertama sendirian tahun 1982 naik bus dari Surabaya ke Denpasar, tak masalah menyusuri jalan darat karena usia masih muda umur 36 tahun. Keduanya tahun 1987 datang lagi ke Pulau Dewata berlima bersama keluarga saat itu anak-anak masih kecil. Dan ketiga kalinya mudah-mudahan jangan yang terakhir, kemarin tanggal 19 sampai 23 Januari 2013 saat Jakarta hampir tenggelam oleh banjir.

Brosur Wisata, sejak dari Airport

Brosur Wisata, sejak dari Airport

Inilah wisata keluarga, meskipun tidak keluarga besar anak cucuku, kami berenam terlaksana mengunjungi Pulau Bali. Perjalanan kami dari mulai Cengkareng – Ngurah Rai – Kuta – Nusa Dua – Belanja oleh-oleh di Sukawati – Jimbaran – Pura Luhur Tanah Lot – Garuda Wisnu Kencana – Belanja oleh-oleh di “Krisna” – sampai kembali ke Bandara Soekarno Hatta Cengkareng Jakarta.

Bali dari kacamata seorang kakek selalu menarik, apalagi selama 12 tahun terakhir aku kurung batok seperti katak dalam tempurung tinggal di Bandung. Memang iya meskipun Bandung punya daya tarik sendiri atas wisata belanja, kuliner, dan wisata bangunan peninggalan budaya khususnya peninggalan zaman kolonial Belanda, tapi Bandung tetap beda dengan Badung dan umumnya Pulau Bali itu.

Entah apa sebab atau asal muasalnya, beberapa kata dalam bahasa Sunda sama artinya dengan kata dalam bahasa Bali diantaranya:  jelema berarti manusia,  polo berarti otak, panganggo – pakaian, uyah – garam, baraya – keluarga, kuren – kawin, lami – lama, pisan – amat, linyok – ingkar janji atau bohong,  kiwa – kiri, kirang – kurang, jalma – manusia, pireng – dengar, alit – kecil, panggih – jumpa, sareng – turut. dan beberapa lagi, didapat dari buku “Istilah Indonesia – Bali” oleh I Nengah Tinggen. Bisa jadi atau mungkin saja kata-kata tersebut sama berasal dari bahasa Jawa dimana sejarah leluhurnya suku bangsa Bali berasal dari P. Jawa.

Sebagaimana penutur bahasa Sunda di tanah Sunda Parahyangan demikian juga percakapan dalam bahasa Bali di tanah Para Dewata sangat kental dipergunakan ditengah penduduknya. Para sasterawan Bali giat menulis dalam bahasa Bali. Itulah sebabnya Hadiah Sastra Rancage (arti Rancage adalah cakap atau pandai) adalah penghargaan yang diberikan kepada orang-orang yang dianggap telah berjasa bagi pengembangan bahasa dan sastra daerah. Penghargaan ini diberikan oleh Yayasan Kebudayaan Rancage, yang didirikan oleh budayawan Ajip Rosidi, Erry Riyana Harjapamekas, Edi S, dan beberapa tokoh lainnya. Dimana mulai tahun 1998 hadiah Rancage juga diberikan kepada sastra Bali.

Misal Hadiah Rancage untuk dua tahun terakhir, tahun 2011 Sastra Sunda Karya: Us Tiarsa untuk kumpulan cerpen Halis Pasir. Sastra Jawa Karya: Herwanto untuk kumpulan cerpen Pulo Asu. Sastra Bali karya IDK Raka Kusuma untuk kumpulan sajak Sang Lelana. Tahun 2012 sastra Sunda karya Acep Zamzam Noor untuk kumpulan sajak Paguneman, Sastra Jawa karya Yusuf Susilo Hartono untuk kumpulan sajak Ombak Wengi. Sastra Bali karya Komang Adnyana untuk kumpulan cerpen Metek Bintang (dari Wikipedia)

Berjenis bunga untuk sesajen

Berjenis bunga untuk sesajen

Sejak mula turun di Bandara Ngurah Rai, sudah tercium bau harum dupa, semilir angin wangi bunga yang ditaroh di beberapa sudut dalam wadah berupa sesajen. Orang bali berbicara bahasa Bali yang dengan logatnya yang kental. Juga sudah mulai kelihatan para pendatang berpakaian sebagaimana layaknya para turis pakaian praktis manis dan sekaligus minimalis.

Karena Pulau Dewata ini juga sudah terbiasa menerima para turis baik asing maupun domestik mereka sudah berpengalaman menanganinya, cepat, ramah, dan memuaskan. Para pekerja sektor pariwisata di Bali ini sepertinya sudah terbiasa berbicara tiga bahasa yaitu bahasa Bali, Indonesia, dan Inggris.

Demikian juga para pekerja itu tidak piduit atau mata duitan, membayar sesuai apa yang disepakati sebelumnya. Mungkin hanya pengalaman aku beberapa kali di tempat parkir pemberian uang ditolak. Demikian juga baik dalam belanja maupun misalnya salah satu contoh dalam penyewaan mobil merasa tidak ada unsur penipuan, nampaknya orang Bali mengutamakan kejujuran.

Tempat persembahan sesajian di depan galery Seni Sukawati

Tempat persembahan sesajian di depan galery Seni Sukawati

Penduduknya juga kelihatan begitu sholeh dalam ibadah ritual, ketika aku menunggu kaum ibu belanja di Sukawati, tak hentinya orang yang beribadat membawa sesajen di Pura kecil di depan Pasar Seni Sukawati tersebut. Kelihatan kesemuanya dilakukan oleh perempuan, mungkin laki-laki dalam ibadah lain.

Satu lagi, meskipun banyak yang berpakaian minim tapi tidak berbau mesum atau asusila, dan aku juga tidak menemukan preman atau semacam jawara, sekali lagi itu dari kacamata aku. Dan ada lagi Pulau Bali ini, karena aku terkonsentrasi di P. Bali bagian selatan terus sebelah barat, timur, maupun selatan nampak pantai yang indah bersih dan asri yang bisa melihat sunset dan sunrise yang dipenuhi para turis asing yang berjemur, terpaksa sebagai seorang Aki harus meungpeun carang alias pura-pura menutup mata.

Kebanyakan orang Bali adalah seniman, memang asal muasalnya dahulu menurut cerita adalah para raja dan tentu beserta para bangsawan dari P. Jawa yang eksodus, bedol desa,  membawa para seniman, budayawan, cerdik pandai, sehingga keturunannya terlihat sampai sekarang. Pulau yang indah terus dikelola oleh tangan terampil yang mempunyai selera dan cita rasa seni yang tinggi. Tak heran di setiap sudut terlihat patung yang mengagumkan, dan di setiap tempat ada pertunjukan berbagai macam tarian

Hampir di setiap rumah punya pura, kelihatan dari tingkat 3 hotel Bakungsari. Mungkin seperti mushola di rumah muslim

Hampir di setiap rumah punya pura, kelihatan dari tingkat 3 hotel Bakungsari. Mungkin seperti mushola di rumah muslim

Memang iya agak mengalami kendala ketika aku sebagai muslim jika saatnya waktu sholat tiba, jarang sekali ditemukan mushala atau masjid, masuk akal di Bandung juga mungkin tidak akan ditemukan Pura. Tapi kan bagi yang bepergian jauh bisa diatasi dengan keringanan yaitu dengan sholat dijama. Satu lagi makanan agak susah, tapi kalau dicari kerap ketemu makanan Jawa, Madura, bahkan makanan Sunda yang halal.

Masjid Al Fattah di jl Danau Bratan kawasan Nusa Dua Bali

Masjid Al Fattah di jl Danau Bratan kawasan Nusa Dua Bali

Dan akhirnya aku menemukan masjid tak jauh dari rumah sewa. Lihat ornamen atap dan gapuranya. Betul-betul ciri sabumi cara sadesa, dimana bumi dipijak disitu langit dijunjung.

Jasa Kentongan dan Beduk di Tanah Sunda

Bahasa bukan satu-satunya alat untuk mengadakan komunikasi, Komunikasi dengan menggunakan cara-cara tertentu yang sudah disepakati bersama seperti lukisan-lukisan, asap api, bunyi gendang atau tongtong juga adalah alat komunikasi (“Komposisi” 1980 oleh Dr. Gorys Keraf). Di Priangan – juga di tempat lain –  sudah sejak lama alat bunyian kentongan dan beduk telah dipergunakan untuk mengadakan komunikasi antara anggota masyarakat.

Ilustrasi Bale Nyungcung Kota Bandung dan Beduk. Dari Ramadhan di Priangan oleh Haryoto Kunto

Ilustrasi Bale Nyungcung di Kota Bandung dan Beduk. Dari Ramadhan di Priangan oleh Haryoto Kunto

Kentongan atau dalam KBBI disebut kentungan adalah bunyi-bunyian dibuat dari bambu atau kayu berongga (dibunyikan atau dipukul untuk menyatakan tanda waktu atau tanda bahaya atau untuk mengumpulkan massa). Sedangkan beduk masih dari KBBI adalah gendang besar (di surau atau masjid yang dipukul untuk memberitahukan waktu salat).

Beduk sebagai hiasan terletak di luar Masjid Agung Jawa Tengah di Semarang

Beduk sebagai hiasan terletak di luar Masjid Agung Jawa Tengah di Semarang

Tidak hanya kentongan dan beduk saja yang memberikan informasi waktu, menurut Ari Andriansyah dalam Cupumanik Juni-Juli 2012 bahwa sebelum akrab dengan tanda waktu berupa jam tangan, beker, dan jam dinding, orang Sunda untuk menyebutkan waktu dalam sehari semalam berdasar pada kejadian alam, posisi matahari, dan kebiasaan hewan berbunyi akan menjadi petunjuk waktu. Contoh nama-nama waktu di Tanah Sunda seperti: wanci tumorek (waktu sedang sepi sekali) sekitar jam 00.30, wanci disada rorongkeng (sebangsa suara binatang insekta), atau suara ayam berkokok sekira jam 02.30,  wanci janari kira-kira jam 04:00, wanci pecat sawed (saat alat bajak sawah dilepas dari kerbau penghela) sekitar jam 10.00-11.00, wanci manceran (saat matahari ada di atas ubun-ubun) sekira jam 12:00, wanci tunggang gunung (matahari ada di atas gunung) sekira jam 16:00, wanci sareupna (mulai gelap) jam 18:00 – 18:30, dan seterusnya sampai wanci tengah peuting (waktu tengah malam) jam 24:00.

Selanjutnya sebagai petunjuk waktu ditambah dengan tanda waktu datangnya perintah sholat. Kentongan dan beduk ditempatkan di masjid dipukul pada saat-saat sholat maghrib, isya, shubuh, zuhur, dan ashar.Memukul kentongan dan beduk ada caranya dan itu di masjid besar dilakukan oleh petugas yang disebut merebot. Misal ketika datangnya waktu sholat shubuh, ashar, maghrib, dan isya, yang dipukul kentongan dulu tong..tong ..tong..tong..lalu dipukul beduk dua kali dug..dug, lalu ulangi sekali lagi memukul kentungan dan beduk. Agak berbeda dengan waktu sholat zuhur yakni memukul dulu kentongan 4 kali terus dipukul beduk dengan ritme yang sama dan dari suara yang pelan dahulu lalu semakin keras dan semakin keras, terus juga menurun semakin pelan dan akhirnya sampai tidak kedengaran. Terus beduk diulang dipukul seperti tadi dari pelan ke keras dan sebaliknya, dilakukan sampai tiga kali naik turun. Lalu diakhiri dengan tong..tong..tong..tong.. dug..dug suara beduk dipukul dua kali. Mengapa berbeda barangkali suka-suka saja sepanjang disepakati oleh warga.

Menurut Asep Saeful Muhtadin dalam “Cupumanik” Mei 2012 ,selain untuk memberi tahu waktu sholat, kentongan dan beduk juga digunakan untuk memberi tahu warga akan terjadinya sesuatu yang penting/keadaan darurat seperti ada pencuri, kebakaran, ada orang meninggal, dan banyak lagi. Cara memukulnya bermacam-macam atau berbeda-beda sesuai dengan apa yang mau disampaikan. Yaitu seperti telah disebutkan cara memukulnya sesuai dengan kesepakatan diantara warga masyarakat..

Kentongan atau kohkol (bhs Sunda) sangat akrab dengan masyarakat Parahyangan, pengalaman penulis tahun 50-an zaman masih merajalelanya gerombolan DI di Ciamis utara  Jawa Barat mereka yang tak bosan-bosannya menjarah, membunuh, membakar rumah warga, dan teroro-teror lainnya. Disinilah kentongan sangat berperan penting untuk memberitahu warga tentang kondisi keamanan saat itu. Ronda terdiri dari beberapa laki-laki dewasa kadang disertai anggota OKD (Organisasi Keamanan Desa) keliling kampung sambil sesekali memukul kentongan kecil yang terbuat dari bambu. Jika terdengar “laporan” bahwa ada gerombolan DI di tempat yang cukup jauh akan dibunyikan kentongan besar yang digantung di Pos Ronda cara memukulnya tiga kali-tiga kali dengan jeda sesaat, secara terus menerus.

Warga akan bertanya: “Dimana gerombolannya Mang?”

Ronda yang lewat menjawab: “Masih jauh di Cicanggong, jangan terlalu lelap tidurnya!”

Kalau sekira si gerombolan DI tidak akan datang ke kampong tersebut maka akan dibunyikan kentongan dipukul sekali- sekali dengan jeda yang cukup, secara terus menerus, dan warga bisa melanjutkan tidurnya. Lain lagi dengan tongtong dibunyikan secara terus menerus dengan jeda waktu yang cepat itu tandanya bahaya sudah dekat dan si gerombolan DI sudah dekat dan warga diharuskan untuk bersembunyi di tempat-tempat aman dibimbing oleh para ronda dan OKD itu.

Kentongan dan beduk bekerja keras saat bulan Ramadhan tiba, selain dipukuli setiap saatnya waktu sholat tiba juga akan ditabuh kala munggah beduk ditabuh sepanjang hari menandakan bahwa esok hari puasa atau saum dimulai. Kemudian memukul beduk yang disebut ngadulag juga dilakukan pada hari tanggal lilikuran yakni malam tanggal 21, 23, 25, dan 27,  memberi tahu bahwa esok adalah hari ganjil malamnya banyak berzikir siapa tahu bertepatan dengan malam lailatul qadar.

Demikian juga kentongan dan beduk terus ditabuh saat esok hari akan Lebaran, terus malamnya beduk bertalu mengikuti yang bertakbir. Terakhir ngadulag adalah saat selesai sholat Ied dimana memukulnya kadang-kadang seenaknya saja tidak berinduk pada irama pakem yang telah ditentukan orang tua.

Zaman sekarang kentongan dan beduk banyak menganggur terutama di kota-kota, sejak ada speaker atau pengeras suara banyak kentongan dan beduk diam istirahat. Mengingatkan waktu sholat cukup dengan didengungkannya suara adzan, terus berbagai pengumuman cukup dengan “halow-halow pengumuman!” terdengar dari menara masjid.

Kentongan dan beduk di Masjid Agung Bandung yang  pada zaman baheula, karena masih sepi, konon kedengaran suaranya sampai ke lapangan Tegallega atau Pasar Balubur di bagian utara Bandung, kini boro-boro kentongan dan beduk kedengaran  sedangkan adzan yang dengan memakai pengeras suara saja juga mustahil bisa didengar.

Beduk dan Kentongan yang masih difungsikan dengan baik di Masjid Agung Jawa Tengah Semarang

Beduk dan Kentongan yang masih difungsikan dengan baik di Masjid Agung Jawa Tengah Semarang

Ukuran Beduk Masjid Agung Jawa Tengah di Semarang

Ukuran Beduk Masjid Agung Jawa Tengah di Semarang

Beduk di masjid besar Bandung memang kelihatan ada tetapi hanya dijadikan hiasan, beda dengan beduk besar di Masjid Agung Jawa Tengah di Semarang, selain dipajang jadi kebangaan juga sewaktu sholat Jumat, setengah jam sebelum waktu tiba beduk dipukul terus-terusan sementar jamaah berdoa, bahkan ada penghapal Alquran yang menampilkan kemampuannya.