Oplet, Angkot Bandung Tempo Doeloe

Saya punya satu buku tipis hanya 64 halaman nama bukunya: “Nasib Bangunan Bersejarah Di Kota Bandung” oleh: Haryoto Kunto, Penerbit PT Granesia Bandung, tahun 2000. Di dalamnya ada beberapa foto mengenai jalan-jalan di kota Bandung yang dilewati oplet. Oplet adalah kendaraan angkutan kota di Bandung tempo doeloe. Saya sangat ingin memperlihatkan foto-foto tersebut

Terminal Oplet Alun-Alun Bandung 1956 Sumber Haryoto Kunto

Oplet di Bandung 1937, Sumber Haryoto Kunto

Jln Merdeka Bandung. Sumber Haryoto Kunto

Tiga gambar di atas adalah keadaan jalan di kota Bandung dan kendaraannya pada tahun 1935, 1937, dan 1956. Dari beberapa informasi disebutkan bahwa oplet tempo doeloe itu mereknya kebanyakan opel, morris, austin, dan chevrolet.

Melihat gambar itu saya jadi teringat awal-awal saya mulai mengembara ke Bandung. Pada tahun 1963 saya baru datang ke Kota Bandung dan saya bertempat tinggal di rumah kakak di sekitar Cicadas. Kakak adalah seorang tentara memiliki oplet sudah tua dan rada butut mereknya chevrolet, kalau menghidupkan mesinnya diengkol dari depan digujregkeun (diputar) dengan sekuat tenaga.

Nah, mulai sore hari ketika saya pulang sekolah dan kakak pulang dines (kok kalau tentara disebut dines ya?) suka nambangan (narik penumpang),  si oplet chevrolet itu bertugas mengangkut penumpang dengan rute Cicadas – Binong pp menyusuri jalan Kiaracondong. Rasanya kakak saya saat itu tidak memiliki izin trayek segala.

Kakak sesekali masih berpakaian dines dengan pangkat sersan mayor, karena beliau merasa malu kadang memakai jaket ketika menjadi pengemudi, sementara saya yang masih berumur 17 tahun menjadi kernetnya. Tugas saya teriak teriak: “Binong, Binong, Binong!” atau jika di Binong menuju Cicadas teriak-teriak memanggil penumpang: “Cadas, Cadas, Cadas!”, kemudian juga saya menagih ongkos kepada penumpang, saya tidak ingat berapa ongkos naik oplet saat itu.

Selagi saya jadi kernet, mengharap dan omat-omatan kepada kakak bahwa selama nambangan jangan sampai mematikan mesin, karena kalau sampai mesinnya dimatikan nanti akan susah kembali menghidupkannya dan pasti saya akan berkeringat mengengkol oplet.

Saat ini tahun 2011 yang sebutannya oplet sudah tidak ada lagi, tapi sebutannya menjadi angkot; angkutan kota. Angkotnya bahkan rasanya sudah kebanyakan, tapi pengaturan rutenya sudah lebih baik, tidak seperti rute oplet chevrolet kakak saya, semaunya saja.

4 thoughts on “Oplet, Angkot Bandung Tempo Doeloe

  1. Ikut nimbrung nich, beberapa pendapat :
    1. Angkutan selalu nambah tidak sebanding dgn jml penumpang, karena kemungkinan ada “permainan” dalam penambahan kendaraan
    2. Angkutan umum sekarang yg semuanya buatan Jepang sudah dihitung umurnya bila sudah agak lama tidak efisien lagi.
    Akibatnya :
    – Devisa kita banyak pindah ke Jepang ;
    – Banyak angkot, ongkos semakin mahal masyarakat berpindah ke spd motor (duit lari ke Jepang lagi) ;
    – Duit pajak kendaraan bukan untuk sarana jalan tapi oleh pemerintah dipake yg lain :
    – Jml kendaraan dengan luas jalan tidak sebanding;
    – Akhirnya rakyat susah seperti kasus benag kusut

  2. din bener juga yeh din….udahan jalan pake berlobang lagi…pantesnye tu duit dibagi2 dikit2 separo dikit buat benerin jalan yg pade berlobang mane dalem2 lagi lobangnye din kalo tiba2yg depan berenti yangadEdi belakangnye bisa nyangsang din MANYUN BETUMPUK kalo ujan sudah dah tu lobang kasian ajah orang tekusruk ngejengkang masuk lobang pelagi kalo ibu2 bawa anak kecil pulang sekolah ngeri kite ngeliatnye,,,kalo motor lagi bejejer bererot pelagi serem banget kite ngeliatnye abis nye pegimane nyang motor dibelakangnye bisa berenti ngerem ngedadak mentak gw kate serem bangetl din die mo nuntut kemane motor rusak badan pade2 sakit kerjaan berantakan bisa bayangin nggak sama lo din….heran orang2 pade TEGE2nggak ade perasaannye…celane sobek pas entuannye lagi pegimane lo mo pergi kerje.make celane sobek pas entuannye nyang sobek,,,,gw kate tege tege benerlo pade2,,untung aje nggak ade nyang liat,,,malahan motor nyang selamet jauh di belakang kite ngatain kite mate elo kemanedie kate,u,,da dah tu ari gw bolos kerje ame kuliah abisnye clane sowek pas entunye lagi badan pade sakit motor gw rusak padahal stnk baru kemaren gw perpanjang..gituh din lo mah masih untung selamet nggak nape2 trimekasih lo dilindungin ame tuhan DIN

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s